Permintaan dan Penawaran Barang Dan Jasa


A. PERMINTAAN BARANG DAN JASA
1.      Pengertian Permintaan
Permintaan adalah jumlah barang/jasa yang akan dibeli pada berbagai tingkat,harga, waktu, dan tempat teretentu. Permintaan akan barang dan jasa antara masing-masing orang tidaklah sama, karena masing-masing memiliki kemampuan berbeda-beda.

Factor-faktor yang mempengaruhi permintaan meliputi :
a.       Harga barang
Jika harga makin tinggi, maka permintaan akan rendah. Sebaliknya jika harga barang-barang rendah, maka permintaan akan barang tersebut makin tinggi.
b.      Pendapatan masyarakat
Tingkat pendapatan atau penghasilan masyarakat sangat menentukan  tinggi rendahnya permintaan akan barang dan jasa. Makin tinggi tingkat pendapatan seseorang, maka makin besar daya beli yang ia miliki, akibatnya permintaan akan barang dan jasa pun meningkat.  Sebaliknya, orang yang berpenghasilan rendah daya belinya pun rendah, akibatnya permintaan terhadap barang dan jasa menurun.
c.       Selera masyarakat
Tinggi rendahnya selera masyarakat terhadap suatu barang akan berpengaruh terhadap permintaan barang tersebut. Jika selera masyarakat meningkat, maka permintaan pun meningkat pula, demikian sebaliknya. Selera masyarkat sering juga disebut mode.
d.      Kualitas barang
Pada umumnya orang menghendaki barang yang berkualitas baik, makin tinggi kualitas suatu abrang, maka keinginan (permintaan) orang untuk dapat memiliki barang tersebut makin besar. Bahkan sering terjadi bahwa masalh mampu tidaknya seseorang menjangkau/membeli barang yang berkualitas tidaklah diperhatikan.
e.       Harga barang lain yang berkaitan
Adakalanya barang-barang tertentu memerlukan barang lain sebagai pelengkap dan sebagai pengganti (subtitusi).  Misalnya sebagai bahan bakar, arang lebih murah daripada minyak tanah, maka orang akan beralih dari minyak tanah kea rang, sehingga permintaan akan arang meningkat.
f.       Waktu
Pada waktu-waktu tertentu, permintaan terhadap suatu barang mengalami peningkatan dibandingkan dengan hari-hari biasa. Misalnya setiap menjelang hari raya permintaan terhadap sembako meningkat. Demikian pula setiap menjelang tahun ajaran baru permintaan terhadap alat tulis serta pakaian seragam meningkat.
g.      Jumlah penduduk
Makin besar angka jumlah penduduk, maka permintaan terhadap suatu barang dan jasa akan meningkat pula. Misalnya keluarga yang semula hanya terdiri dari suami isteri kemudian memiliki anak, maka kebutuhannya akan bahan pangan pun mengalami peningkatan.
h.      Kejadian yang akan datang
Adanya pengetahuan suatu hal yang akan terjadi pada waktu akan dating akan berpengaruh terhadap permintaan suatu abrang. Misalnya pada saat pemerintah mengumumkan akan terjadi kenaikan harga bbm, maka sebelum hari penetapan kenaikan tersebut masyarakat berbondong-bondong membeli bbm hingga terjadi  antrian yang sangat panjang.

2.      Hukum permintaan
Hukum permintaan menerangkan sifat hubungan permintaan barang dan jasa dengan harganya. Hokum permintaan menerangkan bahwa “makin rendah harga suatu barang, maka makin banyak jumlah barang yang diminta, dan sebaliknya makin tinggi harga barang, maka jumlah barang yang diminta makin berkurang”. Jadi, hubungan antara harga barang dengan permintaan berbanding terbalik.
Hal ini dapat kita amati dalam kehidupan sehari-hari, bahwa makin tinggi harga suatu barang, maka makin sedikit permintaan terhadap barang tersebut. Sebaliknya makin turun harga suatu barang, maka permintaan pun akan meningkat.
3.      Kurva permintaan
Kurva permintaan adalah suatu grafik yang menggambarkan sifat hubungan antara jumlah permintaan barang atau jasa dengan tingkat harganya dalam berbagai kondisi. Pada umumnya, kurva permintaan menurun dari kiri atas ke kanan bawah.  Bentuk ini menandakan bahwa hubungan antara jumlah barang yang diminta dengan harga barang yang bersangkutan bersifat negative atau berbanding terbalik. Jika harga barang naik, maka jumlah barang yang diminta akan turun. Sebaliknya makin harga barang menurun jumlah permintaan akan barang semakin meningkat.

4.      Macam-Macam Permintaan
a.       Berdasarkan jumlah konsumen, permintaan dibedakan menjadi:
1.      Permintaan individual: adalah permintaan terhadap sejumlah barang di pasar pada waktu dan harga tertentu yang dilakukan oleh individu tertentu. Permintaan individual menggambarkan banyak sedikitnya barang tertentu dalam waktu tertentu yang dibutuhkan seseorang. Kebutuhan setiap orang tidak sama mengakibatkan permintaan individual terhadap suatu barang tidaklah sama. Misalnya agus setiap hari memerlukan 2 liter premium, sedangkan asep memerlukan 5 liter premium.
2.      Permintaan pasar, adalah permintaan terhadap suatu barang di pasar pada waktu dan harga tertentu yang dilakukan oleh sekelompok konsumen. Permintaan pasar menunjukan banyak sedikitnya orang yang memerlukan barang yang sama dalam waktu yang sama.  Misalnya penghitungan banyaknya premium yang terjual di suatu spbu setiap harinya menunjukan permintaan pasar terhadap premium.

b.      Berdasrkan daya beli konsumen, permintaan dibedakan menjadi:
1.      Permintaan efektif, adalah permintaan yang disertai daya beli dan sudah dilaksanakan. Dalam hal ini menunjukan kemampuan seseorang/masyarakat untuk membeli barang/jasa secara langsung melakukan transaksi. Permintaan efektif ini dapat diketahui dari tinggi rendahnya hasil penjualan barang dan jasa.
2.      Permintaan potensial, adalah permintaan yang disertai dengan kemampuan membeli tetapi belum terjadi transaksi.  Dalam hal ini permintaan potensial menunjukan hasrat atau keinginan seseorang/masyarakat yang memiliki kemampuan untuk membeli suatu barang. Misalnya orang-orang kaya yang menghadiri penawaran suatu produk baru, mereka memiliki kemampuan sekaligus keinginan untuk memiliki barang yang ditawarkan, tetapi belum melakukan transaksi pembelian.
3.      Permintaan absolute, adalah permintaan yang tidak didukung dengan kemampuan membeli. Keadaan ini menunjukan rendahnya daya beli masyarakat, tetapi keinginan untuk memiliki sesuatu barang sangatlah besar. Situasi yang demikian ini merupakan peluang besar bagi pengusaha yang menawarkan penjualan barang dengan sistem kredit/angsuran.


B.     PENAWARAN BARANG DAN JASA
1.      Pengertian Penawaran Barang Dan Jasa
Penawaran adalah jumlah barang yang ditawarkan pada tingkat harga, waktu, dan temapt tertentu.
Factor-faktor yang mempengaruhi penawaran meliputi:
a.       Biaya produksi
Semua biyaya yang dikeluarkan oleh produsen untuk pengadaan barang dan jasa disebut biyaya produksi. Besar kecilnya biyaya produksi berpengaruh terhadap banyak sedikitnya barang dan jasa yang ditawarkan.  Pada umumnya, produsen akan mengurangi kegiatan produksi yang menelan biyaya besar, sehingga barang yang dihasilkan pun terbatas. Akibatnya jumlah barang dan jasa yang ditawarkan berkurang. Sebaliknya, jika biyaya produksinya rendah, produsen akan menghasilkan barang dalam jumlah besar, sehingga penawaranpun bertambah.
Misalnya untuk memproduksi sebuah mobil mewah memerlukan biyaya yang besar, maka barang-barang yang dihasilkan terbatas, sehingga penawaran barang mewah tidak sebanyak penawaran barang lainya.
b.      Tinggkat teknologi
Proses produksi merupakan bentuk penerapan teknologi. Kegiatan produksi yang hanya mengandalkan tenaga manusia (teknologi sederhana) menghasilkan barang yang jumlahnya terbatas, sedangkan kegiatan produksi yang menggunakan tenaga mesin atau menerapkan teknologo tinggi mampu menghasilkan barang dalam jumlah besar. Banyaknya hasil produksi mengakibatkan bertambahnya penawaran. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa makin tinggi teknologi yang dipergunakan dalam proses produksi, maka makin banyak pula penawaran barang/jasa.
c.       Harga barang lain
Ketika minyak tanah dan gas harganya melambung bahkan langkah langkah dipasar, banyak ibu rumah tangga yang beralih menggunakan arang sebagai bahan bakar alternative. Akibatnya penawaran arang pun meningkat. Arang merupakan barang pengganti (substitusi) bagi minyak tanah atau pun gas.
d.      Tujuan perusahaan
Setiap perusahaan memiliki tujuan yang berbeda-beda. Misalnya jenis perusahaan milik Negara yang bertujuan bukan sekedar mancari keuntungan,melainkan demi melayani kepentingan orang banyak. Maka meskipun perusahaan Negara mengalamikerugian, tetap tidak akan mengurangi penawaran. Sebaliknya, perusahaan swasta memiliki tujuan pokok mencari keuntungan sebesar-besarnya, jika perusahaan tersebut merugi, maka penawaran swasta pun kian berkurang, bahkan kemungkinan tidak lagi memberikan penawaran karena mengalami fulung tikar.
2.      Hukum Penawaran
Jika kita mengadakan pengamatan tentang keadaan barang dan harga pasar, maka akan kita temukan bahwa barang-barang yang harganya murah mudah ditemukan dimana-mana, sedangkan barang-barang yang mahal hanya terbatas jumlahnya. Hal ini sesuai daengan hokum penawaran menerangkan adanya hubungan antara penawaran barang dan jasa dengan harganya.
Hukum penawaran menyatakan bahwa “jika harga barang yang ditawarkan naik, maka jumlah barang yang ditawarkan pun akan bertambah, dan sebaliknya, jika harga barang turun, maka jumlah barang yang ditawarkan pun akan berkurang.”
3.      Kurva Penawaran
Hubungan  antara harga barang dengan jumlah barang yang ditawarkan pada waktu dan tempat tertentu dapat dilukiskan dalam bentuk grafik yang disebut sebagai kurva penawaran. Pada umumnya,  kurva penawaran bergerak naik dari kiri bawah ke kanan atas. Kondisi tersebut menandakan bahwa antara harga barang dan yang ditawarkan bersifat positif, artinya makin tinggi harga suatu barang, maka makin banyak jumlah barang yang ditawarkan.


C.     HARGA KESEIMBANGAN
1.      Pengertian harga keseimbangan
       Harga keseimbangan  adalah harga kesepakatan antara penjual dan pembeli yang tercipta melalui proses tawar menawar.
Misalnya jika berbelanja dipasar tradisional memerlukan keahlian tawar menawar. Hal ini dikarenakan di pasar tradisional, pembeli memiliki kesempatan dalam menentukan harga suatu barang melalui proses tawar menawar  secara langsung dengan penjual. Dari proses tawar menawar tersebut terbentuk kesepakatan harga, di mana pembeli berusaha meningkatkan harga tawaran dan penjual berusaha menurunkan harga dari tawaran semula, sehingga di temukan  titik temu harga tertentu sebagai hasil kesepakatan penjual dan pembeli. Harga yang disepakati itulah yang disebut sebagai harga keseimbangan.

2.      Terbentuknya harga keseimbangan
Terbentuknya harga keseimbangan melalui proses tawar menawar antara penjual dan pembeli sehingga tercapai kesepakatan harga. Dalam proses ini, penjual menurunkan harga permintaan, sebaliknya pembeli menaikan penawarannya sehingga bertemu pada titik harga yang menjadi kesepakatan bersama.



Rangkuman
v  Permintaan adalah jumlah barang/jasa yang akan dibeli pada berbagai tingkat, harga, waktu dan tempat tertentu.
v  Factor-faktor yang mempengaruhi permintaan adalah harga barang, penghasilan masyarakat, selera masyarakat, kualitas barang, harga barang lain yang berkaitan, waktu, jumlah penduduk, dan ramalan yang akan dating.
v  Hukum permintaan menyatakan bahwa “makin rendah harga suatu barang, makin banyak jumlah barang yang diminta, dan sebaliknya makin tinggi harga barang, maka jumlah barang yang diminta makin berkurang”
v  Kurva permintaan adalah suatu grafik yang menggambarkan sifat hubungan antara jumlah permintaan barang atau jasa dengan tingkat harganya dalam berbagai kondisi.
v  Berdasarkan jumlah konsumen, permintaan dibedakan menjadi permintaan individualdan permintaan pasar.
v  Berdasrakn daya beli konsumen, permintaan dibedakan menjadi permintaan efektif, permintaan potensial, dan permintaan absolute.
v  Penawaran adalah jumlah barang yang ditawarkan pada tingkat harga, waktu, dan tempat tertentu.
v  Factor-faktor yang mempengaruhi penawaran adalah biyaya produksi, tingkat teknologi, harga barang lain, dan tujuan perusahaan.
v  Hokum penawaran menyatakan bahwa “jika harga barang yang ditawarkan naik, maka jumlah barang yang ditawarkan pun akan bertambah dan sebaliknya, jika harga barang turun, maka jumlah barang yang ditawarkan pun akan berkurang”.
v  Harga keseimbangan adalah harga kesepakatan antara penjual dan pembeli yang tercipta melalui proses tawar menawar.
v  Terbentuknya harga keseimbangan melalui proses tawar menawar antara penjual dan pembeli sehingga tercapai kesepakatan harga.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Permintaan dan Penawaran Barang Dan Jasa"

Posting Komentar