MENULIS

Ilustrasi menulis

1. Menulis dialog
Dialog atau percakapan adalah kegiatan berbahasa lisan antara dua orang atau lebih. Dialog berisi tanya jawab yang terarah antara dua orang atau lebih. Pertanyaan dan jawaban diajukan secara bergiliran. Masalah dalam percakapan umumnya berupa persoalan-persoalan ringan yang ada dalam kehidupan sehari-hari.
Langkah-langkah menyusun dialog atau percakapan antara lain:
a.       Menentukan masalah atau tema pembicaraan
b.      Menentukan orang-orang yang terlibat dalam percakapan
c.       Menentukan susunan kalimatnya
d.      Menggunakan pilihan kata yang tepat
2. Mengisi formulir
Formulir adalah lembar isian tentang informasi tertentu. Pengisian formulir dimaksudkan untuk memberikan informasi kepada pihak yang membutuhkan.
Bagian-bagian formulir adalah sebagai berikut:
a. Bagian kepala
      Berisi nama lembaga, alamat, nomor telepon
b. Bagian tubuh
Berisi keterangan yang harus diisi seperti:
1)      Nama lengkap
2)      Jenis kelamin
3)      Tempat dan tanggal lahir
4)      Agama
5)      Pendidikan
6)      Alamat
7)      Keterangan lain
c. Bagian ekor
Berisi tempat dan tanggal pengisian, tanda tangan, dan nama jelas pengisi.
Pengisian formulir harus benar, jelas, dan lengkap. Gunakan huruf yang jelas, misalnya menggunakan huruf cetak. Hindarilah coret-coretan, karena akan menimbulkan keraguan.

3. Menggunakan kata depan
Kata depan merupakan kata yang bertugas merangkaikan kata atau bagian kalimat. Kata depan biasanya terletak di depan kata benda.
Kata depan ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya kecuali di dalam
gabungan kata yang sudah lazim dianggap sebagai satu kata seperti kepada dan daripada.
Berikut ini contoh kata depan dan fungsinya:
Kata Depan
Fungsi
dari
menandai hubungan asal, arah dari suatu tempat atau milik
dengan 
menandai hubungan kesertaan atau cara
di
menandai hubungan tempat berada
ke
menandai hubungan arah  menuju suatu tempat
oleh      
menandai hubungan pelaku atau yang dianggap pelaku
pada     
menandai hubungan tempat atau waktu
sejak
menandai hubungan waktu dari saat yang satu ke saat yang lain
bagi, untuk, buat, dan guna
menandai hubungan peruntukan
karena, sebab 
menandai hubungan sebab (penyebaban)

4. Menyusun kalimat majemuk
Kalimat majemuk adalah kalimat-kalimat yang mengandung dua pola kalimat atau lebih. Kalilmat majemuk terbagi menjadi dua jenis, yaitu kalimat majemuk setara dan kalimat majemuk bertingkat.
a. Kalimat Majemuk Setara
      Kalimat majemuk setara adalah kalimat yang unsur-unsurnya memiliki hubungan setara atau sederajat. Kalimat majemuk setara tidak memiliki anak kalimat. Kalimat majemuk setara ditandai dengan konjungsi atau kata hubung lalu, dan, kemudian, atau, tetapi, sedangkan.
Contoh :
Penggabungan dari dua atau lebih kalimat tunggal sehingga kalimat yang baru mengandung dua atau lebih pola kalimat.
·  Kakak menyapu lantai (kalimat tunggal I)
·  Ibu memasak di dapur (kalimat tunggal II)
·  Kakak menyapu lantai dan ibu memasak di dapur.
b. Kalimat majemuk bertingkat
    Kalimat majemuk bertingkat adalah kalimat yang unsur-unsurnya tidak sederajat. Sebuah kalimat tunggal yang bagian-bagiannya diperluas sedemikian rupa sehingga perluasan itu membentuk satu atau lebih pola kalimat baru, di samping pola yang sudah ada. Salah satu unsurnya berfungsi sebagai induk kalimat, dan unsur yang lain sebagai anak kalimat. Kalimat majemuk bertingkat ditandai oleh konjungsi antara lain sejak, ketika, agar, karena, atau seandainya.
Misalnya:      
·  Adik bermain boneka. (kalimat tunggal)
· Gadis kecil berpita merah itu sedang bermain bola. (subjek pada kalimat pertama diperluas)
Ayah berangkat ke Surabaya ketika aku

Setelah belajar mengasah menulis, kali ini kamu bisa juga membaca artikel tentang wawamcara : http://www.seribuguru.com/2017/02/menjelaskan-hasil-wawancara.html semoga bermanfaat.

5. Menulis petunjuk pemakaian
  Petunjuk adalah sesuatu tanda untuk menunjukkan atau memberi tahu. Pemakaian adalah proses, cara, atau penggunaan. Petunjuk pemakaian adalah suatu tanda untuk menunjukkan dalam penggunaan. Kamu harus mengetahui petunjuk pemakaian sebelum menggunakan agar kamu dapat menggunakan secara baik dan benar.

Agar benar-benar dapat memudahkan, petunjuk tersebut harus memenuhi syarat- syarat sebagai berikut.
a. Jelas
Yang dimaksud jelas adalah tidak membingungkan dan mudah diikuti. Hal ini menyangkut masalah pilihan kata atau bahasa yang digunakan serta keruntutan uraiannya. Penggunaan nomor untuk membedakan langkah yang satu dan langkah berikutnya juga dapat lebih memperjelas petunjuk. Selain itu, kejelasan juga dapat dicapai dengan menggunakan istilah-istilah yang lazim.
b. Logis
Syarat logis ini terutama berkaitan dengan urutan penjelasan. Urutan yang sistematis dapat menghindarkan dari kesalahan atau ketumpangtindihan dalam melakukan sesuatu.
c.  Singkat
Singkat berarti hanya mencantumkan hal-hal yang penting saja, tidak ada yang berulang, dan sudah mencukupi keseluruhan proses yang dibutuhkan.
d.  Menggunakan kalimat perintah

Coba kamu perhatikan petunjuk pemakaian obat berikut ini!
1)      Obat diminum 3 kali sehari
2)      Obat diminum setelah makan
3)      Minum obat dengan duduk tenang
4)      Harus dengan resep dokter
Setelah minum obat, barulah dapat beristirahat. Tidak boleh terlalu capek karena dapat menghalangi kerja obat.
6.       Menggunakan sinonim dan antonim
a.  Sinonim
Sinonim ialah dua kata atau lebih yang memiliki makna yang sama atau hampir sama.
Contoh:
· yang sama maknanya
sudah  -  telah
sebab  -  karena
amat    -  sangat
· yang hampir sama maknanya
untuk – bagi – buat – guna
cinta – kasih – sayang
melihat – mengerling – menatap – menengok
b.  Antonim
Antonim ialah kata-kata yang berlawanan maknanya/ oposisi.
Contoh:
besar            ><            kecil
ibu                 ><           bapak
bertanya     ><           menjawab

7. Menggunakan imbuhan (afik)
a.      Prefiks (Awalan)       : be®-, pe®-, me(N)-, di-, te®-, se-, pe(N)-, ke-
b.      Infiks (Sisipan)          : -el-, -em-, -er-, -in-(?)
c.      Sufiks (Akhiran)        : -kan, -i, -an
d.      Konfiks (Gabungan imbuhan) : ber-kan, ber-an, per–an, pe –an, per-i, me-kan,     Me-i, memper-, memper–kan, memper-i, ter-kan, ter-i, 

Rumus Pembentukan Kata
a. Ketahui/pastikan bentuk dasarnya
b. Ketahui/pastikan bentuk terikat yang mengimbuhinya
· kontrakkan : kontrak + -kan
· kontrakan   : kontra + -kan

Untuk menentukan makna imbuhan dengan mudah, dapat dilakukan dengan cara berikut:
a. Gantilah imbuhan yang ditanyakan dengan tanda titik-titik.
b. Isilah titik-titik tersebut dengan kata yang sesuai dengan makna kalimat asal.
c. Dalam pengisian, bentuk dasar kadang-kadang perlu ditambah imbuhan.
Contoh:
Apa makna imbuhan me-kan pada “Upaya meninggikan tanggul sudah dikerjakan?
Langkah 1:
Upaya …tinggi tanggul sudah dikerjakan.
Langkah 2:
Upaya membuat tanggul jadi tinggi sudah dikerjakan.
Jadi makna me-kan pada kalimat di atas: membuat jadi …

8. Menyusun paragraf
   Paragraf merupakan susunan beberapa kalimat yang terjalin secara utuh dan padu yang didalamnya memuat satu gagasan utama. Yang tidak boleh dilupakan dalam pengembanganparagraf adalah koherensi antarkalimat maupun ide dengan panduan kohesi yang tepat. Kalau hal itu diperhatikan, tidak ada paragraf yang memiliki kalimat dengan ide lain. Kalimatseperti itu hendaknya dibuang karena dapat mengacaukan kepaduan ide. Kalimat seperti itu biasa disebut kalimat sumbang atau tidak padu.

Syarat pembentukan paragraf yang baik :
a. Prinsip kesatuan (unity) : maksudnya setiap paragraf sebaiknya mengandung satu gagasan pokok.
b. Prinsip kepaduan/koherensi : setiap paragraf haruslah merupakan kumpulan kalimat yang saling berhubungan secara padu, tidak berdiri sendiri atau terlepas satu sama lain.
c. Kelengkapan : Dikatakan lengkap jika berisi kalimat-kalimat penjelas yang cukup untuk menunjang kejelasan kalimat topik. Dikatakan tidak lengkap, jika tidak dikembangkan atau hanya diperluas dengan pengulangan-pengulangan

Berdasarkan letak kalimat utama paragraf dapat dibedakan sebagai berikut:
a. Paragraf deduktif
1)  Letak kalimat utama di awal paragraf
2) Dimulai dengan pernyataan umum disusun dengan uraian atau penjelasan khusus.
b. Paragraf induktif
1)  Letak kalimat utama di akhir paragraf.
2) Diawali dengan uraian/penjelasan bersifat khusus dan diakhiri dengan pernyataan umum.
c.       Paragraf campuran
1)   Letak kalimat utama di awal dan di akhir paragraf
2)  Kalimat utama yang terletak di akhir bersifat penegasan kembali, dengan susunan kalimat yang agak berbeda.

9.       Ejaan
a.  Menggunakan huruf kapital
1) Huruf Kapital atau huruf besar dipakai sebagai huruf pertama kata pada awal kalimat.Misalnya:
· Dia mengantuk.
· Apa maksudnya?
2)  Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama petikan langsung.
Misalnya:
· Adik bertanya, Kapan kita pulang?
· Bapak menasihatkan, Berhati-hati, Nak!
3) Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama dalam ungkapan yang berhubungan dengan
nama Tuhan dan kitab suci, termasuk kata ganti untuk Tuhan.
Misalnya: Allah, Yang Maha PengasihAlkitab, Qur'an, Weda, Islam, Kristen.
· Tuhan akan menunjukkan jalan yang benar kepada hamba-Nya.
4) Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama gelar kehormatan, keturunan, dan
keagamaan yang diikuti dengan nama orang.
Misalnya:
Mahaputra Yamin, Sultan Hasanudin, Haji Agus Salim, Imam Syafii, Nabi Ibrahim.
5) Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama gelar kehormatan, keturunan, dan keagamaan yang tidak diikuti nama orang.
Misalnya:
· Dia baru saja diangkat menjadi sultan.
· Tahun ini dia pergi naik haji.
6) Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur nama jabatan dan pangkat yang diikuti nama orang atau dipakai sebagai pengganti nama orang tertentu, nama instansi, atau nama tempat.
Misalnya:
Wakil Presiden Adam Malik, Perdana Menteri Nehru, Profesor Supomo, LaksamanaMuda Udara Husein Sastranegara, Sekretaris Jendral Departemen Pertanian,  GubernurKalimantan Selatan
7) Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama jabatan dan pangkat yang tidakdiikuti nama orang, instansi, atau nama tempat.
Misalnya:
· Siapakah gubernur yang baru dilantik itu?
· Kemarin Brigadir Jenderal Ahmad dilantik menjadi mayor jenderal.
8) Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur-unsur nama orang.
Misalnya:
Amir Hamzah, Dewi Sartika, Wage Rudolf Supratman, Halim Pernakusumah, Ampere.
Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama orang yang digunakan sebagainama jenis atau satuan ukuran.
Misalnya:
mesin diesel, 10 volt, 5 ampere
9) Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama bangsa, suku bangsa, dan bahasa.
Misalnya:
bangsa Indonesia, suku Sunda, bahasa Inggris
10) Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama bangsa, suku, dan bahasa yangdipakai sebagai bentuk dasar kata turunan.
Misalnya:
· mengindonesiakan kata asing
· keinggris-inggrisan
11) Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama tahun, bulan, hari, hari raya, dan
peristiwa bersejarah.
Misalnya:
tahun Hijriah, tarikh Masehi, bulan Agustus, bulan Maulid, hari Jumat, hari Galungan,
hari Lebaran, hari Natal, Perang Candu, Prolamasi Kemerdekaan Indonesia.
12) Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf depan pertama peristiwa bersejarah yang tidakdipakai sebagai nama.
Misalnya:
· Soekarno dan Hatta memproklamasikan kemerdekaan bangsanya.
· Perlombaan senjata membawa risiko pecahnya perang dunia.
13) Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama gografi.
Misalnya:
Asia Tenggara, Banyuwangi, Bukit Barisan, Cirebon, Danau Toba, Dataran Tinggi
Dieng, Gunung Semeru, Jalan Diponegoro, Jazirah Arab, Kali Brantas, Lembah Baliem,
Ngarai Sianok, Pegunungan Jayawijaya, Selat Lombok, Tanjung Harapan, Teluk
Benggala, Terusan Suez.
14) Huruf Kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama istilah geografi yang tidak menjadi
unsur nama diri.
Misalnya:
berlayar ke teluk, mandi di kali, menyebrangi selat, pergi ke arah tenggara.
15) Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama geografi yang digunakan sebagai nama jenis.
Misalnya:
garam inggris, gula jawa, kacang bogor, pisang ambon
16) Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama semua unsur nama negara, lembaga
pemerintahdan ketatanegaraan , serta nama dokumen resmi kecuali kata seperti dan.
Misalnya:
Republik Indonesia; Majelis Permusyawaratan Rakyat; Departemen Pendidikan danKebudayaan; Badan Kesejahteraan Ibu dan Anak; Keputusan Rresiden RepublikIndonesia, Nomor 57, Tahun 1972.
17) Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama kata yang bukan nama resmi negara,lembaga pemerintahan dan ketatanegaraan, badan, serta nama dokumen resmi.
Misalnya:
menjadi sebuah republik, beberapa badan hukum, kerja sama antara pemerintah dan rakyat, menurut undang-undang yang berlaku.
18) Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama setiap unsur bentuk ulang sempurna yang
terdapat pada nama badan, lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, serta dokumen resmi.
Misalnya:
Perserikatan Bangsa-Bangsa, Yayasan Ilmu-Ilmu Sosial, Undang-Undang Dasar
Republik Indonesia, Rancangan Undang-Undang Kepegawaian.
19) Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama semua kata (termasuk semua unsur kata ulang sempurna) di dalam nama buku, majalah, surat kabar, dan judul karangan kecuali kata seperti di, ke, dari, dan, yang, untuk yang tidak terletak di posisi awal.
Misalnya:
· Saya telah membaca buku Dari Ave Maria ke Jalan Lain ke Roma.
· Bacalah majalah Bahasa dan Sastra.
· Dia adalah agen surat kabar Sinar Pembangunan.
20) Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur singkatan nama gelar, pangkat, dan
sapaan.
Misalnya:
·  Dr. Doktor
·  S.E. Sarjana Ekonomi
·  Sdr. Saudara
21) Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan kekerabatan seperti bapak, ibu, saudara, kaka, adik, dan paman yang dipakai dalam penyapaan dan pengacuan.
Misalnya:
·  Kapan Bapak berangkat? tanya Harto.
·  Adik bertanya, Itu apa, Bu?
·  Surat Saudara sudah saya terima.
·  Silakan duduk, Dik! kata Ucok.
·  Besok Paman akan datang.
·  Mereka pergi ke rumah Pak Camat.
·  Para ibu mengunjungi Ibu Hasan.
22)   Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan kekerabatanyang tidak dipakai dalam pengacauan atau penyapaan.
Misalnya:
·  Kita harus menghormati bapak dan ibu kita.
·  Semua kakak dan adik saya sudah berkeluarga.
23)   Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama kata ganti Anda.
Misalnya:
· Sudahkah Anda mengerti apa yang saya sampaikan ?
· Buku Anda telah saya kembalikan.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "MENULIS"

Posting Komentar

DAFTAR SEGERA !

DAFTAR SEGERA !